Kader AMAN di Sabaki Sedang Dorong Pengakuan Hutan Adat

Bpan.aman.or.id LEBAK – Jaro Citorek Barat Jajang mengatakan Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) bisa rebut kebijakan lewat politik di tingkat level Desa, (14/1) sekira pukul 19.00 WIB. Dia mengatakan bahwa kebijakan yang dirasa sederhana tapi harus diperjuangkan itu di Desa.

“Wilayah adat yang letaknya di beberapa Desa, tentu itu harus melibatkan aparat Desa, maka dari itu AMAN harus dorong benar-benar kalau ada kadernya yang akan maju menjadi kepala Desa dan saya salah satu kader adat yang didorong oleh AMAN,”tegas Jajang.

Menurut mantan Dewan Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (DAMANAS) Region Jawa ini mengatakan bahwa di wilayah adatnya yang akan sekarang diajukan hutan adatnya itu terletak di lima Desa, hal itu tentu sudah pasti lobi komunikasi politik di tingkat Desa juga harus kita mainkan dan konsolidasinya harus diperkuat.

Baca juga : Kadus Cimapag Minta AMAN Doakan Korban Bencana Longsor di Sinaresmi

“Kebijakan politik di Desa dalam melakukan pemetaan batas-batas wilayah tentu harus kita mainkan, ini saya harus melobi ke empat desa lain agar mereka setuju tentang penetapan hutan adat,”tutur Jajang.

Dikatakan Jajang, dirinya juga ikut telibat dalam mendorong perda adat di Kabupaten Lebak pada tahun 2015, menurut Jajang kalau pemerintah daerah tidak kita duduki orang lain belum tentu juga paham tentang masalah di masyarakat adat.

“Untuk di Sabaki ada tujuh kader adat yang menjadi jaro dan mereka sekarang sedang memperjuangkan perintah kasepuhan di Desa yang mempunyai wilayah adat,”tutur Jajang.

Jajang mengatakan di Lebak ada sekitar tujuh kader aman yang sukses merebut kepala Desa, diantaranya ialah di Desa Citorek, Cirompang, Sindangraya, Cikadu, Cisungsang, Cibararani dan Kasepuhan Karang, “Kami ada dua tanggungan yang harus dikerjakan, yang pertama tugas dari kasepuhan karena kami dilantik dengan menggunakan upacara adat dan harus sanggup menjalankan janji yang telah disepakati. Selanjutnya mandat negara yang harus dilaksanakan karena ini juga penting,”tegas Jajang.

Jajang menjelaskan bahwa sebagian wilayah adat yang sedang diajukan juga masih diklaim taman nasional, tapi menurunya itu sedang kita urus dan sudah dipetakan bahwa wilayah yang diklaim itu bukan milik taman nasional. Jajang juga berharap kepada AMAN agar senantiasa memberikan pemahaman-pemahaman polotik kepada kader-kader dari anak muda agar kedepannya terbiasa dengan situasi politik.

 

BPAN Kalbar Menghadiri Acara Temenggung International Conference di Kabupaten Sintang”

Aman.bpan.or.id – Anggota dari Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN Wilayah Kalimantan Barat Franciskus Xaverius Govin dan Yupenalis Ayub di kediaman Rumah Dinas Wakil Bupati Kabupaten Sintang Temenggung, atau sebutan lain untuk di daerah atau binua lain, adalah seorang fungsionaris yang menegakkan hukum adat Dayak. Sebagai seorang temenggung, dia menegakkan hukum adat dengan cara menimbang dan memutuskan hukum adat dan sanksi adat dengan sepatut-patutnya, seadil-adilnya dan dengan seimbang-imbangnya.

Dengan demikian, temenggung adalah penegak hukum adat dan pemutus sanksi atas hukum adat. Temenggung bekerja di wilayah atau binua hukum masyarakat adat. Kalau temenggung dianggap masih ada, maka masyarakat adat masih ada. Atau sebaliknya, jika masyarakat adat masih ada, maka temenggung dengan sendirinya pun masih ada.

Franciskus Xaverius Govin, Salah satu Pengurus dari Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Kalimantan Barat. Turut Menghadiri undangan “Temenggung International Conference” yang di selenggarakan pada 28-30 November 2018 di Kabupaten Sintang.

“Saya merupakan salah satu dari sekian banyak Pemuda atau calon generasi penerus, dan merasa kita sebagai pemuda wajib tau dan mendalami cerita sejarah Adat Isitiadat, Budaya kita, seperti “Temenggung” ini. Mungkin banyak anak muda saat ini yang tidak mengetahui apa itu Temenggung, apa fungsi Temenggung.” ujarnya…

Konferensi Temenggung ini diselenggarakan sebagai satu dari sekian banyak upaya untuk mengangkat ke permukaan keberadaan temenggung kepada khalayak ramai, terutama
kepada masyarakat adat Dayak. Melalui Konferensi ini, keberadaan temenggung
diharapkan semakin dikenal, diketahui, dihormati dan dihargai.

Selain itu, melalui Konferensi ini juga diharapkan dapat dibentuk satu organisasi temenggung bertaraf internasional atau bertaraf Kalimantan dan Borneo. Organisasi ini kelak bisa menjadi
wadah untuk berkomunikasi di antara sesama temenggung untuk memperkaya dan mempertajam strategi dan pemurnian penengakkan hukum adat Dayak.

Keberadaan organisasi yang akan dibentuk melalui Konferensi ini diharapkan dapat berjalan beriringan dengan organisasi atau lembaga Dayak yang lain, sebagai mitra yang saling
melengkapi, bukan sebagai pesaing. Lembaga atau organisasi yang akan dibentuk melalui konferensi ini, kelak akan bertugas menegakkan hukum adat Dayak yang menunjukkan suatu keteraturan dan keharmonisan sosial dalam kehidupan bermasyarakat. Melalui
lembaga tersebut, hukum adat Dayak akan terus dijaga, dilestarikan, diaktualisasikan dan dipertahankan.

Yupenalis Ayub yang juga pengurus dari Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Kalimantan Barat ikut hadir dalam acara tersebut sangat mengapresiasi kegiatan ini.

“Saya secara pribadi berterimakasih pada para Tokoh-Tokoh Dayak, saya merasa ini sangat bermanfaat bagi kami sebagai kaum muda Dayak, guna mengasah dan memperdalam pemahaman Pemuda Dayak salah satunya mengenai keberadaan asal usul “Temenggung” ditengah Perkembangan Jaman yang begitu cepat.” Pangkasnya

Franciskus Xaverius Govin dan Yupenalis Ayub, yang menghadiri Kegiatan tersebut mewakili Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Kalimantan Barat, mengucapkan banyak sekali Terima Kasih kepada para Panitia, Tokoh-Tokoh Dayak, dan semua yang terlibat dalam acara ini termasuk para tamu Sedarah Dayak dari Negeri tetangga seperti Sabah, Sarawak, Brunei, Philipina, Taiwan

Mereka juga sangat berharap dan menghimbau agar para Pemuda saat ini dapat bersatu-padu, jangan cuek/apatis dalam menjaga, melindungi, melestarikan adat istiadat, budaya, sesuai dengan kearifan lokal di binua/wilayah nya masing-masing, karna itu titipan Leluhur, mari kita mempertahankan titipan leluhur itu bersama-sama guna Keberlangsungan Hidup kita bersama.

Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Kalimantan Barat merupakan salah satu Organisasi Sayap Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) yang bersifat otonom.

Penulis : Sekum BPAN Kalbar

Tim Tanggap Darurat Kirim Logistik ke Tiga Kabupaten di Sulteng

Bpan.aman.or.id PALU – Puluhan Relawan Tim Tanggap Darurat dari Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN), Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN), Perempuan AMAN, Minggu (4/11) akan mendistribusikan logistik berupa Beras, gula, Minyak Goreng dan Garam ke Tiga Kabupaten di Sulawesi Tengah. Tiga Kabupaten tersebut diantaranya, Kabupaten Sigi, Parimo dan Kabupaten Donggala.

Ketua Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Wilayah Sulawesi Tengah, Samsudin mengatkan bahwa pendistribusian kali ini akan difocuskan ditiga Kabupaten yang terkena dampak gempa dan tsunami. Menurut Samsudin ketiga Kabupaten itu, diantaranya, Kabupaten Sigi, Parimo dan Kabupaten Donggala.

” Hari ini kita distribusikan kebutuhan dasar sehari-hari dulu, seperti beras, Gula, Minyak dan Garam,”tegas Samsudin.

Samsudin mengatakan bahwa dalam pengiriman tim tanggap darurat ini dibagi empat tim tanggap darurat, tim satu ke Sibalayang, Kamalisi, Parimo dan ke Sulawi. Kata Samsudin, ada sekitar 70 komunitas yang hari ini akan kita datangi dan berikan bantuan sesuai kebutuhan yang mendesak.

“Kita distribusikan logistik sekalian mendata apa saja yang dibutuhkan komunitas adat. Pendataan ini penting agar bisa mengetahui kondisi warganya. Sehingga tidak ada yang kelaparan atau sakit. Intinya kita pastikan bahwa basis masyarakat adat yang tergabung dengan AMAN kondisinya baik-baik saja.”tutup Samsudin.

Penulis : Sisi Boka

Camat Sausu Apresiasi Gerakan AMAN dan BPAN Bantu Korban Bencana di Parimo

Bpan.aman.or.id PARIMO – Tim tanggap darurat dan evakuasi dari Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) menyerahkan logistik sembako di Dusun Satu Sausu Piore, Desa Sausu, Kecamatan Sausu, Kabupaten Parimo, Minggu (4/11), penyerahan tersebut dihadiri langsung oleh Camat Sausu dan Pemuda Adat.

Pantauan Tim Tanggap Darurat, Senin (5/11) sejumlah warga sedang membetulkan rumahnya yang terkena dampak gempa di Sulawesi Tengah. Selain itu, sebagian warga juga sedang mencari air ke sungai untuk dimasak.

Kepala Dusun Satu Sausu Abdul Khadir mengatakan bahwa saat ini belum ada bantuan yang diberikan oleh pemerintah daerah atau pun pusat, menurut Khadir di Dusun Satu Sausu ada sekitar lima rumah yang mengalami retak-retak.

“Untuk saat ini, kita sangat kelulitan air bersih, karena dampak dari gempa air menjadi keruh,”ucap Khadir.

Sementara itu, Camat Sausu Lahaba sangat mengapresiasi bantuan sembako (beras, gula, garam, minyak goreng) yang diberikan oleh Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) dan organisasi sayap. Menurut Lahaba tim dari AMAN yang turun ke lokasi korban bencana bisa mengurangi beban warganya dan AMAN bisa memberikan contoh yang baik untuk ormas lain dan pemerintah dalam merespon bencana gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah.

.”Saya apresiasi respon dan tindakan yang dilakukan AMAN maupun BPAN. Bantuan ini, tentu sangat membantu korban bencana, semoga dengan pedataan yang dilakukan AMAN dalam merespon gempa dan tsunami ini bisa meringankan korban yang terkena dampak gempa.”terang Lahaba.

Dikatakan Lahaba, dirinya juga telah mendata dan melakukan pengajukan bantuan ke pemerintah daerah. Tujuanya agar warga bisa mendapatkan pelayanan yang baik terutama air bersih dan kebutuhan pokok lainya.

“Kalau untuk rumah di Dusun Satu Sausu ada lima rumah yang rusak, kita sudah data itu dan coba ajukan. Saya berharap AMAN bisa terus konsisten berjuang digerakan sosial untuk masyarakat,”harapnya.

Penulis : Samsudin Pakis

Lembaga Adat PPU, Pertunjukan Mewarnai dan Menggambar Langkah Positif Pertahankan Identitas

Bpan.aman.or.id PENAJAM – Ketua Lembaga Adat Paser (LAP) Musa apresiasi acara pertunjukan mewarnai dan menggambar tingkat Kabupaten yang diikuti oleh Paud, SD dan SMP yang diselenggarakan oleh pengurus Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) 10 November 2018 mendatang. Ia menilai kegiatan tersebut nanti sebagai ajang promosi dalam melestarikan budaya daerah.

“Pada era globalisasi identitas budaya menjadi penting. Maka saya kira yang dilakukan BPAN PPU sangat baik, itu merupakan salah satu cara mengedepankan keragaman budaya Indonesia,” ungkap Musa usai menerima ketua BPAN PPU Asnan di Seketariat LAP, Kamis (18/10) sekira pukul 14.30 WIT.

Musa mengatakan bahwa dirinya merupakan salah satu yang memiliki minat dalam mengembangkan dan melestarikan budaya daerah. Menurut Musa kegiatan tersebut sebagai bentuk promosi dan memperkenalkan kebudayaan di Paser ada.

”Budaya sebagai kekuatan identitas agar kita tidak tergerus oleh budaya-budaya asing yang akan memecah belah bangsa. Dimana budaya bisa mempertahankan kebhinekaan,” jelasnya.

Di Tempat yang sama Ketua Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Penajam Paser Utara (PPU) Asnan mengatakan bahwa kegiatan penampilan menggambar ini akan bekerja sama dengan Dinas Pariwisata Kabupaten.

Menurut Asnan, penyelenggaraan penampilan menggambar ini juga Sebagai program kerja BPAN Paser mendafatkan dukungan dari Lembaga Adat Paser.

“Harapan saya dengan pertunjukan menggambar Budaya ini dapat memperkenalkan budaya daerah, khususnya budaya paser kepada Adik-adik di PAUD, SD dan SLTP,”terang Asnan.

Acara tersebut nantinya akan di laksanakan pada 10 November 2018 di Taman Pasar Induk Penajam. Kegiatan tersebut juga akan berbarengan dengan Nondoi yang sudah ditetapkan oleh Pemerintah Daerah. Dalam acara tersebut juga akan menampilkan banyak kesenian dari daerah lain, diantaranya yaitu kesenian dari pulau Sumartra, Sulawesi dan Pulau Jawa.

“Tujuan kami untuk mendekatkan budaya Paser kepada masyarakat Penajam dan masyarakat luar, selain itu juga memperkenalkan kepada negara-negara luar tentang pelestarian budaya,”tungkas Asnan.

Penulis : Eko