Rilis pers BPAN: Pemuda-pemudi Adat Sakai, Riau Menentang Kehadiran PT Arara Abadi

Bogor (29/4/2021) – Ketua Umum BPAN, Jakob Siringoringo, mengutuk tindakan sewenang-wenang PT Arara Abadi yang mengkiriminalisasi Masyarakat Adat Sakai dan menghancurkan tanaman-tanaman muda mereka yang sudah panen dan sedang ditanam sebagai sumber kebutuhan pangan terutama selama pandemi Covid-19.

Masyarakat Adat Sakai yang sedang berjuang hidup di atas tanah leluhurnya dan membuktikan diri bisa bertahan dimasa sulit pandemi Covid-19, justru dikriminalisasi di atas wilayah adatnya sendiri.

Menurut kami, tindakan sepihak ini tidak manusiawi dan jauh dari perikeadilan. Kami mengutuk tindakan brutal PT Arara Abadi. Masyarakat Adat Sakai sudah hidup ratusan tahun secara turun-temurun di atas wilayah adat mereka, maka PT. Arari Abadi tidak memiliki hak untuk mengelola dan menanam tanaman ecalyptus tanpa izin masyarakat.

Oleh karena itu, Ketua Umum BPAN menyerukan:

  1. Hentikan kriminalisasi terhadap Masyarakat Adat Sakai.
  2. Tarik karyawan, Security dan Brimob yang melakukan kekerasan, diskriminasi terhadap Masyarakat Adat Sakai.
  3. Berikan ganti rugi atas pengrusakan tanaman Masyarakat Adat Sakai dan segera pergi dari wilayah adat Sakai.
  4. Presiden Joko Widodo hentikan perizinan yang merampas di atas wilayah-wilayah adat.
  5. Presiden Joko Widodo dan DPR RI segera Sahkan RUU Masyarakat Adat

Masyarakat Adat bukan tumbal dari pembangunan untuk memulihkan krisis ekonomi. Masyarakat adat berdaulat di atas tanah adat sendiri, dan mampu menunjukan kedaulatan pangan tanpa bergantung kepada perusahaan dan oligarki.

Narahubung:

-Jakob Siringoringo (0811102716)
-Ayun Kurniasih (0822-1088-0575)

Film Kinipan Bakar Semangat Generasi Muda Adat Bengkulu untuk Jaga Wilayah Adat

“Demikian banyak hal yang saya tangkap dan pelajari serta tertanam dalam diri, bahwasannya sangat penting dan menjadi suatu keharusan dalam mempertahankan wilayah adat dan kewajiban kita pemuda untuk melestarikan dan membangkitkan kembali tradisi yang kita punya”, ucap Adhe Masynta usai menonton film Kinipan bersama generasi muda adat Bengkulu.

Ia salah satu dari sejumlah pemudi adat yang ikut hadir dalam acara nonton bareng (nobar) film Kinipan. Kegiatan ini diselenggarakan oleh Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Wilayah Bengkulu berkolaborasi dengan Pengurus Wilayah Aliansi Masyarakat Adat (AMAN) Bengkulu dan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Bengkulu.

Sekolah Adat Tebo Leceak Rejang Lebong, di Komunitas Lubuk Kembang, hari itu begitu ramai. Dengan menerapkan protokol Kesehatan covid-19, sejumlah pemuda-pemudi adat Bengkulu berkumpul di sana. Kamis, (1/4/2021) menjadi momen penting mereka belajar bersama dari film Kinipan produksi WatchDoc.

Adhe Masynta sangat tergugah dengan film Kinipan. Baginya, film tersebut memberikan banyak pengetahuan baru tentang perjuangan mempertahankan wilayah adat. Film Kinipan membuka matanya.

Selain menjadi ruang bertemu dan konsolidasi antar-generasi muda adat Bengkulu, acara nobar film Kinipan menjadi ruang untuk membuka pengetahuan dan kesadaran pemuda-pemudi adat dalam menjaga wilayah adatnya.

“Supaya pemuda-pemudi adat yang ada di perkampungan mengetahui bahwa kerusakan hutan itu berdampak besar bagi kehidupan, dan supaya pemuda-pemudi adat, siap tidak siap, harus berani melawan, atas kerusakan- kerusakan hutan apalagi wilayah adat sendiri. Menjaga, merawat, melestarikan lingkungan di wilayah adat mereka,” ucap Edwin Ravinki, Ketua BPAN Wilayah Bengkulu.

Dijelaskan Edwin, Kinipan merupakan film yang berkaitan dengan isu lingkungan, pandemi covid, dan Masyarakat Adat.

“Kinipan merupakan film dokumenter dari WatchDoc yang berkaitan dengan isu lingkungan, pandemi covid, Masyarakat Adat, dan lumbung pangan. Kinipan merupakan salah satu desa yang ada di Kalimantan Selatan terkenal dengan Masyarakat Adat yang masih bertahan untuk memperjuangkan hak wilayah adatnya. Film ini tidak cuma menceritakan Kinipan dan Kalimantan, tapi juga ada wilayah Jambi, Bengkulu dan Sumatera, di mana pandemi covid-19 telah mempengaruhi kesehatan dan ekonomi secara luas. Film Kinipan juga menjelaskan bahwa virus sejak dulu sudah ada, mewabah di Indonesia. Virus yang ditularkan dari hewan,” jelas Edwin.

Di masa pandemi ini, Masyarakat Adat adalah tembok terakhir penjaga sistem ekonomi dan ketersediaan pangannya. Hal ini menjadi refleksinya atas kondisi Masyarakat Adat terkini dan apa yang diceritakan dalam film Kinipan.

“Dampak dari covid-19 juga terimbas ke lapangan kerja semakin sempit. PHK semakin banyak akibat pandemi covid yang tak kunjung usai. Lumbung pangan atau food estate yang merupakan program pemerintah untuk mengatasi pangan akibat covid-19 sampai sekarang belum juga ada hasil yang memuaskan. Bercermin dari semua itu, Masyarakat Adat bisa jadi tembok terakhir dalam menjaga sistem ekonomi atau ketersediaan pangan akibat pandemi. Hal ini karena Masyarakat Adat sudah mempunyai semua yang dibutuhkan di dalam wilayah adat, baik sumber daya alam ataupun manusianya,” ungkap Edwin.

Setelah menonton film Kinipan, Edwin dan generasi muda adat Bengkulu semakin sadar untuk menjaga wilayah adatnya. Aksi penting lain yang harus dilakukan, menurut Edwin, yakni mendorong RUU Masyarakat Adat agar segera disahkan.

“Yang harus dilakukan pemuda adat adalah menjaga wilayah adat dan mendorong segera dilakukannya pengesahan RUU Masyarakat Adat,” tegasnya.

Menjaga dan melestarikan hutan, menurut Edwin, menjadi salah satu isu penting dari beberapa isu yang diangkat dalam film Kinipan.

“Dari beberapa isu yang diangkat dalam film Kinipan, kita adalah pemuda adat. Pemuda adat memiliki peran penting dalam menjaga melestarikan hutan. Apalagi hutan di wilayah Masyarakat Adat,” tutup Edwin.

Penulis: Kalfein Wuisan

Kisah Kedaulatan Pangan Osing: Panen Pertama Untuk Tetua

Mbah Wari adalah Pemangku Adat Wadon asal Komunitas Adat Osing Cungking yang mengurusi makanan untuk ritual dan segala perlengkapanya. Rabu, 31 Maret 2021 ia dikunjungi oleh pemuda-pemudi adat, perempuan adat, dan Sekolah Adat Pesinauan Osing, Banyuwangi. Mereka membawakannya kangkung segar yang baru dipanen. Kangkung tersebut merupakan tanaman hasil panen perdana program kedaulatan pangan yang mereka kelola.

Mbah Wari menerima kangkung yang diserahkan oleh Venedio N. Ardisa

Program kedaulatan pangan ini sudah dilakukan sejak bulan November 2020. Dilaksanakan di beberapa tempat yaitu di Komunitas Adat Osing Kenjo, Cungking, Andong, Mondoluko, dan Pesinauan Sekolah Adat Osing. Anggota BPAN dari Komunitas Adat Osing Kemiren, Andong, Mondoluko, Bakungan, Cungking, Kenjo bersama dengan pengurus Sekolah Adat ‘Pesinauan’ Osing menjadi pelaksana kegiatan.

Program kedaulatan pangan yang mereka lakukan mencakup penanaman pangan lokal, peternakan, dan perikanan. Tujuan utamanya untuk memperkuat lumbung pangan masyarakat adat.

“Kegiatan ini dilaksanakan untuk memperkuat lumbung pangan Masyarakat Adat, serta untuk memastikan ketersediaan pangan dan air bersih yang cukup di wilayah adat. Melalui penanaman tanaman pangan lokal, peternakan, dan perikanan,” ujar Venedio Nala Ardisa. Ia adalah pemuda adat Osing. Dalam struktur kepengurusan BPAN Daerah Osing, ia menjabat sebagai Sekretaris.

“Jadi panen pertama kita bagikan kepada ketua adat dan kepala desa sekitar sekolah adat,” tutur Venedio.

Di grup aplikasi Whatsapp (WA) Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN), Venedio membagikan beberapa kegiatan kedaulatan pangan mereka. Dari foto yang diunggahnya, ia dan orang-orang di foto tersebut nampak bahagia. Mereka berpose sambil memegang kangkung dengan senyum penuh rasa gembira. Hari dimana ia membagikan foto tersebut, rupanya menjadi hari penuh sukacita bagi Komunitas Adat Osing. Hari itu, mereka panen perdana sayur kangkung.

Kangkung yang baru dipanen disiapkan untuk dibagikan oleh pemuda-pemudi adat, perempuan adat, dan Sekolah Adat Pesinauan Osing

Kankung yang dipanen, mereka bagikan kepada para Tetua Adat di Osing dan beberapa Kepala Desa di sekitarnya. Pembagian kangkung ini pun mereka abadikan dalam foto yang dibagikan oleh Venedio di grup WA BPAN.

Venedio kemudia menjelaskan orang-orang yang ada di dalam foto yang mendapat kehormatan menerima hasil panen perdana mereka.

“Untuk yang difoto itu ada Ketua Adat Komunitas Adat Osing Kemiren, Bapak Suhaimi. DAMANDA PD AMAN Osing dari Komunitas Adat Osing Olehsari, Bapak Sunardi. Kepala Desa Kemiren, Bapak Mohamad Arifin. Istri Kepala Desa Olehsari, Pemangku Adat Wadon Komunitas Adat Osing Cungking, Mbah Wari, dan Mak Sus salah satu Perempuan Adat Komunitas Adat Osing Kemiren yang  mengajarkan kami terkait kegiatan bercocok tanam di kegiatan ini,” paparnya.

Ditambahkan Venedio, kankung yang mereka tanam juga dipanen untuk dimakan bersama, setelah kegiatan rutin Komunitas Adat Osing Cungking.

“Jadi di Komunitas Adat Osing Cungking kita rutin nyapu setiap kamis di pesarean Buyut Cungking, leluhur yang dituakan di Cungking. Jadi hasil panenya bisa dimasak dan  dimakan di hari kamis setelah nyapu,” ucapnya.

Kedaulatan pangan menjadi salah satu aspek penting dari masyarakat adat. Salah satunya bercocok tanam. Ini yang kemudian disadari oleh pemuda-pemudi adat Osing untuk dipelajari dan dilakukan sendiri oleh mereka.

“Kegiatan ini kami laksanakan karena pemuda dan pemudi perlu belajar bercocok tanam agar ketika orang tua kita sudah tiada kita sudah mahir untuk membudidayakan tanaman serta mengajarkan pola tanam tradisional,” ungkap Venedio.

Penulis: Kalfein Wuisan

BARISAN PEMUDA ADAT NUSANTARA

MENJADI PEMUDA ADAT

KONTAK KAMI

Sekretariat BPAN, Alamat, Jln. Sempur, Bogor

officialbpan@gmail.com

en_USEnglish
en_USEnglish