Pesan Sekjen AMAN di RPB, Kaderisasi Anggota di AMAN Tertolong Oleh Organisasi Sayap

Aman.bpan.or.id JAKARTA – Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN), Dewan Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (DAMANAS) serta organisasi sayap Perkupulan Perempuan Masyarakat Aadat Nusantara (PEREMPUAN AMAN), Barisan Pemuda Adat Nusanatara (BPAN) dan Perhimpunan Pengacara Masyarakat Adat Nusantara (PPMAN) mengadakan Rapat Pengurus Besar ke XXII. Acara tersebut berlangsung selama dua hari, yaitu Selasa sampai dengan Rabu 19 2018  bertempat di Jalan Cut Mutia Hotel SOpiyan Menteng Jakarta Pusat,

Kegiatan tersebut dibuka dengan menyanyikan hime AMAN yang diikuti oleh seluruh peserta yang hadir dan dilanjutkan oleh pemaparan organisasi oleh Sekjen Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) dengan dipimpin langsung oleh Ketua DAMANAS Hein Nametomo.

Dalam pembukaannya Hein Nometomo menyampaikan bahwa fungsi Dewan AMAN untuk memonitoring implementasi kegiatan pengurus harian AMAN, ia juga menjelaskan tentang bagai mana DAMANAS itu bekerja dalam membangun komunikasi peregion. 

Baca juga : 

Selanjutnya Sekjen Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Rukka Sombolinggi menyampaikan tentang laporan penyelenggaraan organisasi dan program AMAN selama periode Juni-Desember 2018. Hal itu sudah disepakati pada saat RPB di Papua,

Rukka Sombolingi menyampaikan perjalanan organisasi AMAN selama enam bulan, dia memaparkan perkembangan kegiatan AMAN pedivisi, mulai dari bagian keorganisasian, urusan politik, ekonomi dan kebudayaan, menurut Rukka  hal itu perlu disampaikan karena Dewan AMAN harus mengetahui perjalanan organisasi selama ini. 

Rukka juga menyampaikan perkembangan organisasi sayap yaitu Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN), Perempuan AMAN, menurut Rukka BPAN sekarang aktifitasnya sudah mulai berjalan, setelah Jambore ketiga di Kalimantan Timur, memang agak tersendat aktifitasnya karena ada masa transisi yang mereka harus dilakukan dan kita sudah memembantu untuk memfasilitasi proses transisi dari pengurus yang baru dan yang sebelumnya.

“Ada proses transisi yang harus mereka lakukan sehingga dalam beberapa bulan kemarin belum berjalan maksimal, tapi sekarang sudah bisa beraktifitas dan berjalan lancar, bahkan dalam beberapa bulan ke depan akan melakukan rapat kerja nasional,”terang Rukka.

Dikatakan Rukka bahwa untuk Perekmbangan di Perempuan AMAN kemajuan dan perkembangan kaderisasinya semakin maju, mulai dari perekrutkan anggota dan beberapa caleg perempuan juga banyak.

” Dari jumlah total jiwa dalam keanggotaan AMAN sekitar 17 juta. Kader yang kita punya sekarang adalah 2.353 orang dan sebagian besar berasal dari Pempuan AMAN. Jadi AMAN tertolong oleh organisasi sayap.” tegas Rukka Sombolinggi.

Selain melakukan evaluasi berkala atas penyelengaraan organisasi dan pelaksanaan program-program kerja AMAN serta perbaikan-perbaikan yang diperlukan, pada saat kegiatan RPB itu, AMAN juga akan membahas pernyataan sikap organisasi dan mengesahkan atau membatalkan keanggotaan yang tergabung dengan AMAN.

 

Penulis : Mahyudin 

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*