Lembaga Adat PPU, Pertunjukan Mewarnai dan Menggambar Langkah Positif Pertahankan Identitas

Bpan.aman.or.id PENAJAM – Ketua Lembaga Adat Paser (LAP) Musa apresiasi acara pertunjukan mewarnai dan menggambar tingkat Kabupaten yang diikuti oleh Paud, SD dan SMP yang diselenggarakan oleh pengurus Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) 10 November 2018 mendatang. Ia menilai kegiatan tersebut nanti sebagai ajang promosi dalam melestarikan budaya daerah.

“Pada era globalisasi identitas budaya menjadi penting. Maka saya kira yang dilakukan BPAN PPU sangat baik, itu merupakan salah satu cara mengedepankan keragaman budaya Indonesia,” ungkap Musa usai menerima ketua BPAN PPU Asnan di Seketariat LAP, Kamis (18/10) sekira pukul 14.30 WIT.

Musa mengatakan bahwa dirinya merupakan salah satu yang memiliki minat dalam mengembangkan dan melestarikan budaya daerah. Menurut Musa kegiatan tersebut sebagai bentuk promosi dan memperkenalkan kebudayaan di Paser ada.

”Budaya sebagai kekuatan identitas agar kita tidak tergerus oleh budaya-budaya asing yang akan memecah belah bangsa. Dimana budaya bisa mempertahankan kebhinekaan,” jelasnya.

Di Tempat yang sama Ketua Barisan Pemuda Adat Nusantara (BPAN) Penajam Paser Utara (PPU) Asnan mengatakan bahwa kegiatan penampilan menggambar ini akan bekerja sama dengan Dinas Pariwisata Kabupaten.

Menurut Asnan, penyelenggaraan penampilan menggambar ini juga Sebagai program kerja BPAN Paser mendafatkan dukungan dari Lembaga Adat Paser.

“Harapan saya dengan pertunjukan menggambar Budaya ini dapat memperkenalkan budaya daerah, khususnya budaya paser kepada Adik-adik di PAUD, SD dan SLTP,”terang Asnan.

Acara tersebut nantinya akan di laksanakan pada 10 November 2018 di Taman Pasar Induk Penajam. Kegiatan tersebut juga akan berbarengan dengan Nondoi yang sudah ditetapkan oleh Pemerintah Daerah. Dalam acara tersebut juga akan menampilkan banyak kesenian dari daerah lain, diantaranya yaitu kesenian dari pulau Sumartra, Sulawesi dan Pulau Jawa.

“Tujuan kami untuk mendekatkan budaya Paser kepada masyarakat Penajam dan masyarakat luar, selain itu juga memperkenalkan kepada negara-negara luar tentang pelestarian budaya,”tungkas Asnan.

Penulis : Eko

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *